Akhirnya kesampaian juga dech menginjakan kaki di “Kilo Meter 0” Indonesia, trip kali ini judulnya jalan jalan ala gembel,
Tapi tetap pengawalan ketat mah pasti, heheheh dengan tim pengantar ke pelabuhan uleu-le yang sudah dipersenjatai lengkap.




Harap dimaklum aja jalan jalan kali ini sebetulnya gak tepat waktunya berangkat di tanggal tua dan alhasil modal mepet, tapi tetep masih bisa disiasati kok. nyatanya ane bisa sampai kesabang dengan dana yang pas pasan….
Pengen tau caranya?
berangkat pakai kapal cepat dari pelabuhan Ule-leu ke pelabuhan Balohan Sabang yang biasanya tiketnya 75 rebu di pangkas jadi 50 rebu ( beli tiketnya jalur belakang alias bayar diatas kapal itu juga dengan catatan kita kenal sama awak kapalnya).

Walaupun ane berangkat dengan gaya gembel yang bermodalkan sisa sisa uang jajan sebulan tapi tetep ane disini kemana mana masih bisa pakai kendaraan yang terhitung layak dgn modal beli bahan bakar minyak aja.
Caranya sih gampang, bilamana kita udah sampai pelabuhan disabang keluarin senjata andalan tapi ingat jangan keluarin AK-47 atau pun granat ya! itu malah bikin ribet seumur umur yang ada kita malah masuk bui tuh.
Cara yang bener keluarin handphone terus telepon temen yg disabang kabari bahwa kita dah sampe sabang selanjutnya minta tolong jemput deh ama yg tadi di telepon dia jemput pake kendaraan roda empat kita isikan deh tuh BBM, jadi pengeluaran kita kan cuma buat BBM aja. itulah caraku menghemat pengeluaran untuk masalah kendaraan selama muter muter di Sabang ( tapi jangan sekali kali mengikuti caraku jika gak ada kawan disana ya bisa disuruh cuci mobil setahun tuh bayarannya).
Karena ane datang kekota Sabang sudah terlalu sore jadi untuk mengunjungi titik nol nya gak bisa hari itu terpaksa di pending sampe esok harinya, sebetulnya bisa aja sih kalo mau maksa dengan catatan kita gak bisa narsis dong, foto foto kayak model gitu. berarti untuk kali ini ane harus mikir penginapan ala gembel nih,
dan akhirnya caseclosed.

Pengen tau caranya? ane kasih tip nih khususnya buat yang ada di komunitas UC1400 Bandung, pertama tama ajak ngobrol tuh temen yg jemput tadi galor ngidul jangan lupa singgung masalah penginapan juga dan apa yang terjadi temen tuh bukan tunjukin hotel,bungalow atau penginapan yang lainnya.. dengan tanpa basa-basi temen nunjukin kamar kosong dirumahnya, apalagi lebih asik lagi kalo dia bilang gini”kalau lo masih pengen nginap dipenginapan berarti lo gak hargai gue” itu udah mantap banget tuh gak ada alasan untuk menolaknya.. beres kan untuk masalah penginapan.
Permasalahan selanjutnya adalah masalah biaya makan selama di Sabang, nah kalo masalah ini sih gak usah ditanya, pake duit sendirilah masa mau minta dibayarin juga gak malu apa udah kapal bayar setengah harga, pake mobil cuma ngeluarin dana buat beli BBM aja, tidur numpang dirumah kawan, trus giliran makan mau numpang juga gitu?
Tapi pada intinya ane udah bisa menginjakan kaki di Kilo Meter Nol indonesia loh dengan baju yang dipakai bertuliskan UC1400 kiriman om lupus,

Ucapan terima kasih saya, Thanks to my friend in Sabang abang Iwan,
Thanks to Aldino yang menemani perjalanan ala gembel.
Thanks to mang lupus yang sudah berkenan kirimkan kaos UC1400 nya
Thanks to UC1400 Bandung walau saya ada di ujung indonesia tapi tidak dilupakan
Thanks to abah Billy yang selaku penyemangat sekaligus penasehat.
Thanks to all partisipan UC 1400 Bandung
Thanks to sesepuh UC1400 Bandung yang selalu merindukan kehadiran bluekutux waktu kopdar.
“Next project touring to kilometre zero with bluekutux”
SONO NGARIUNG MUNGPULUNG SAREUNG UC1400 BANDUNG”